Wednesday, September 28, 2011

Satelit NASA Jatuh di Pantai California



Metrotvnews.com, Washington: Satu satelit Amerika Serikat seukuran bus yang meluncur tanpa dapat diramalkan menuju bumi melintasi Afrika dan Atlantik Utara akhirnya terjun ke Samudra Pasifik di lepas pantai California. Demikian keterangan NASA, Sabtu (24/9).

Upper Atmosphere Research Satellite (UARS) dengan bobot enam ton itu jatuh dari luar angkasa antara Jumat pukul 12.23 waktu setempat dan Sabtu pukul 01.09 waktu setempat (Sabtu pukul 10.23-12.09 WIB). Tapi tak ada laporan atau perkiraan yang bisa dipercaya mengenai kerusakan akibat jatuhnya satelit tersebut.

"Kami belum menerima laporan mengenai siapa pun yang melihat apa pun yang kami duga bisa dipercaya," kata kepala ilmuwan orbit NASA Nick Johnson, Ahad (25/9).

Ia menyatakan sebagian besar jalur penerbangannya berada di atas air.

Menurut perkiraan paling baik dan akhir, yang dibuat oleh Joint Space Operation Center di Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg di California dua jam sebelum satelit itu memasuki atmosfir Bumi, saat masuknya kembali satelit tersebut ialah pukul 04.16 GMT (11.46 WIB).

"Jika saat masuknya kembali satelit itu adalah pukul 04.16 GMT, maka semua pecahannya akan jatuh di Samudra Pasifik," katanya.

NASA selama beberapa hari belakangan telah menyatakan resiko satelit itu membahayakan manusia di darat sangat kecil. Karena satelit tersebut sedang mengelilingi Bumi sekitar satu-setengah jam sebelum jatuh. Wilayah yang dikelilingi sangat luas dalam putaran terakhirnya. Begitulah peta yang diposting NASA di jejaringnya, nasa.gov/uars.

Satelit tersebut mulai jatuh di pantai timur Afrika sebelum bergerak ke wilayah udara Samudra Hindia, sampai Pasifik di atas Kanada, kemudian bergerak ke Atlantik utara, lalu turun di wilayah Afrika barat sebelum akhirnya kembali ke Samudra Hindia.
Tempat peristirahatan terakhir puing satelit yang berusia 20 tahun itu mungkin tetap diselimuti misteri.

"Kami mungkin tak pernah tahu," kata Johnson, yang menyatakan NASA mengandalkan masyarakat dan dinas penerbangan serta personel angkatan laut untuk melaporkan bukti mengenai pecahan satelit itu.

Satelit tersebut diperkirakan pecah jadi 26 bagian saat terjun ke Bumi. Bagian yang tersisa meliputi tangki bahan bakar titanium, baterei logam anti-karat dan penampung beryllium serta velg roda.

UARS diluncurkan pada 1991 untuk mengukur lapisan ozon dan kondisi lain atmosfir. Satelit ini dinonaktifkan pada 2005. Terakhir kali bahan bakarnya digunakan untuk mengubah orbitnya jadi satelit itu jatuh ke bumi lebih cepat.

UARS adalah pesawat antariksa terbesar NASA yang jatuh sejak Skylab, dengan bobot 85 ton, jatuh di Australia barat pada 1979. Stasiun antariksa Rusia dengan bobot 40 ton, Salyut 7, pecah berantakan di wilayah udara Argentina pada 1991, setelah kembali ke Bumi tanpa kendali. (MI/BEY)
Post a Comment